Di Sini Cara Pembuatan Website

Promosikan Usaha Anda di sini cuma Rp 250.000 / tahun!

Materi Pelajaran Agama Hindu Sd Kelas III

Sumber Buku Semara Ratih Kls.III dan sumber lainnya.

Bahan Ajar Agama Hindu Sd Kelas III

Pengertian: Tiga penggambaran Tuhan (Ida Sang Hyang Widhi).

Bagian-bagian Tri Purusha:

1. Paramasiwa: Tuhan (Brahman) dalam keadaan kosong,tidak terjangkau oleh pikiran kita,tampa aktivitas,dan tanpa pribadi.

2. Sadha Siwa: Tuhan (Brahman) dalam keadaan aktif,sudah beraktivitas dan berpribadi dan memiliki tugas sebagai pencipta,memelihara dan melebur.

Pada saat mencipta Tuhan berwujud Dewa Brahma.
Pada saat memelihara Tuhan berwujud Dewa Wisnu.
Pada saat melebur Tuhan berwujud Dewa Siwa.

3. Siwa atau Siwatma: Tuhan (Brahman) dalam keadaan menyatu dengan ciptaan-Nya,menjadi jiwa dari mahluk hidup. Pada saat ini beliau dipengaruhi oleh maya(selalu berubah).

II.PEMINPIN

Pengertian: Orang yang dapat menggerakkan dan mengarahkan orang lain untuk melakukan sesuatu.
Contohnya peminpin dirumah adalah orang tua (ayah/ibu).Peminpin dikelas adalah kepala kelas. Peminpin Disekolah adalah kepala sekolah. Peminpin di likungan adalah kepala lingkungan (kelihan dinas/kepala dusun).Peminpin di kedesaan adalah Kepala Desa.Peminpin di kecamatan adalah camat.Peminpin di kabupaten adalah Bupati.Peminpin di propinsi adalah Gubernur.Peminpin negara kita adalah Presiden, dsb.



Promosikan Usaha Anda di sini cuma Rp 250.000 / tahun!

Sifat-sifat peminpin yang baik:

1. Jujur
2. Memiliki pengetahuan luas
3. Mau menerima pendapat orang lain
4. Adil
5. Demokratis
6. Tidak pilih kasih
7. Bertanggung jawab
8. memiliki sifat mengayomi
9. berperilaku baik
10. Lemah lembut
11. Bijaksana

III.SARANA PERSEMBAHYANGAN

Pengertian: sarana persembahyangan artinya alat atau perlengkapan yang digunakan untuk sembahyang,meliputi:

1.Sarana pokok:

a. Bunga
b. Kwangen
c. Dupa
d. Tirta
e. Bija

2. Sarana penunjang:

Bokor/nare,sangku,dan alas duduk.

Bunga:

Bunga melambangkan kesucian. Bunga yang lazim digunakan sebagai sarana sembahyang diantaranya: kenanga/sandat,bunga kamboja,bunga mawar,bunga pancar galuh,kamboja/jepun,teratai/tunjung,dll. syarat bunga yang boleh digunakan sembahyang adalah: indah,segar(tidak layu),berbau harum,utuh/tidak dimakan ulat,tidak berisi semut,tidak tumbuh di kuburan,tidak jatuh dengan sendirinya ke tanah.

Kwangen: Kwangen melambangkan perwujudan Ida Sang Hyang Widhi atau melambangkang Ongkara (pranawa/aksara suci Ida Sang Hyang Widhi).

Dupa: Melambangkan Dewa Agni sebagai saksi yang menghantarkan persembahyangan kita ke alam Dewata.

Tirta: Melambangkan pensucian tangan dan mulut juga pikiran.

Bija: Melambangkan benih ke-Siwa-an.

Mantram penggunaan bija:
Dahi: Mantramnya "Om Sriyam Bhawantu"
Tenggorokan: Mantramnya "Om Sukham Bhawantu"
Ditelan: Mantramnya "Om Purnam Bhawantu"

HARI SUCI

Pengertian: Hari suci adalah hari-hari yang disucikan oleh Umat Hindu.
Hari suci Agama Hindu banyak jenisnya, ada hari suci berdasarkan pertemuan Panca Wara dengan Tri wara dan sebagainya. Adapun hari suci Agama Hindu antara lain:
a. Purnama: dilaksanakan setiap 30 hari sekali.
b. Tilem: dilaksanakan setiap 30 hari sekali
c. Galungan: dilaksanakan setiap 210 hari sekali (enam bulan),tepatnya pada hari Rabu Kliwon wuku Dungulan.
d. Kuningan: dilaksanakan setiap 210 hari sekali (enam bulan),tepatnya pada hari Sabtu Kliwon wuku Dungulan.
e. Saraswati: dilaksanakan setiap 210 hari sekali (enam bulan),tepatnya pada hari sabtu Umanis Watugunung.
f. Pagerwesi: dilaksanakan setiap 210 hari sekali (enam bulan),tepatnya pada hari Rabu Kliwon Sinta.
g. Siwalatri: dilaksanakan setiap 1 tahun sekali,pada Purwaning Tilem Sasih Kapitu.
h. Nyepi: dilaksanakan setiap 1 tahun sekali,pada Penanggal Apisan sasih Kedasa.silahkan baca rainan selengkapnya

CATUR PARAMITHA

Kata Catur Paramitha terdiri dari 2 kata,"catur" dan "Paramitha". catur artinya 4 dan Paramitha artinya budi atau perbuatan yang luhur/mulia. Jadi catur Paramitha artinya: Empat macam perbuatan yang luhur untuk mencapai kesempurnaan hidup.

Bagian-bagian Catur Paramitha:

a. Maitri = suka bersahabat
b. Karuna = suka menolong/belas kasihan
c. Muditha = simpatik/toleran
d. Upeksa = tidak suka mencampuri urusan orang orang lain.

Ajaran Maitri mengajarkan kepada kita agar selalu:

-Menunjukan sikap bersahabat
-Suka bergaul
-Menjauhi sikap permusuhan
-Menghindari kebencian
-Tidak dendam
-Tidak membeda-bedakan teman
-Tidak pilih kasih
-Menjungjung sikap kekeluargaan
-Selalu ingin menyenangkan orang lain

Ajaran Kruna mengharafkan kita untuk:

-Sikap welas-asih (belas kasihan)
-Suka membantu/menolong
-Murah hati
-Bisa berbagi dengan orangn lain
-Tidak pelit/kikir
-Suka mengampuni/memaafkan
-Suka berderma/berjiwa sosial

Ajaran Muditha mengharafkan kita untuk:

-selalu simpatik kepada orang lain
-tenggang rasa
-peduli dengan kesusahan orang lain
-memperlihatkan suka cita kepada kebahagiaan orang lain
-selalu menjaga perasaan orang lain

Ajaran Upeksa mengharafkan kita untuk:

-bijaksana dalam melihat suatu permasalahan
-tidak mencampuri urusan pribadi orang lain
-tidak suka membicarakan kekurangan/kejelekan orang lain
-Tidak suka membicarakan aib orang lain
-Tidak suka menggosipkan dan memfitnah orang lain

TRI PARARTHA

Tri Parartha terdiri dari 2 kata: Tri dan Parartha. Tri artinya 3 dan parartha artinya kesejahteraan atau kebahagiaan orang lain. Jadi yang dimaksud dengan Tri Parartha adalah: Tiga macam perbuatan untuk mewujudkan kesejahteraan dan kebahagiaan orang lain.

Bagian-bagian Tri Parartha:

a. Asih : Asih adalah sifat welas asih,kasih sayang kita kepada orang lain (mahluk hidup) yang ditanamkan sejak kanak-kanak
b. Punia : Punia adalah perwujudan cinta kasih itu sendiri yang diwujudkan dengan perbuatan suka memberi atau suka membantu/suka menolong.
c. Bakti : Persembahan atau sujud pada Hyang Widhi dan hormat pada sesama.(pengamalan Asih dan Punia dengan ketulusan dan keiklasan).

Ajaran Asih mengharafkan kita agar:

-Menanamkan rasa welas asih dan kasih sayang dalam diri kita kepada mahluk hidup ciptaan Tuhan dan lingkungan disekitar kita. Sikap asih itu ditunjukan dengan: tidak semena-mena,memperlakukan orang lain/mahluk hidup/lingkungan dengan penuh rasa kasih sayang,menghindari pertengkaran/permusuhan,menjaga,merawat dan melindunginya.

Ajaran Punia mengharafkan kita agar:

-Menanamkan rasa kepedulian,tidak membiarkan orang lain menderita,suka memberikan pertolongan kepada orang lain,mahluk hidup,lingkungan bisa berbentuk materi/kebendaan dan non materi/perbuatan. Menolong dalam bentuk non materi misalnya: menolong anak kucing tercebur diselokan,menyiram tanaman yang kekeringan,menolong orang tua atau orang buta menyebrang jalan dan sebagainya. Menolong dalam bentuk materi kebendaan misalnya: memberikan sumbangan pmakanan,minuman dan pakaian kepada korban bencana alam dan sebagainya

Punia (pemberian) dibedakan menjadi 4 jenis:

a. Pemberian dana berupa makanan disebut: Kanista Dana.
b. Pemberian dana berupa pakaian disebut Madyama Dana.
c. Pemberian dana berupa pelayanan/istri disebut: Utama Dana.
d. Pemberian berupa ilmu pengetahuan disebut: Atyanta Dana atau Utamaning Dana.

Ajaran Bakti mengharafkan kita agar: A. Menanamkan rasa Baktikepada Tuhan sebagai wujud rasa terima kasih atas segala karunia-Nya,dengan:

-Sembahyang Tri Sandhya tiga kali sehari.
-Melakukan pemujaan pada hari-hari suci.
-Memelihara kebersihan dan kesucian tempat suci.
-Mengamalkan ajaran agama dalam kehidupan sehari-hari.

B. Bhakti kepada guru diwujudkan dengan:

-Menghormati guru,dan mentaati nasehat guru.
-Mentaati peraturan sekolah.
-Belajar dengan tekun dan bersungguh-sungguh dll.

C. Bhakti kepada orang tua diujudkan dengan:

-Menghormati dan mematuhi nasehat orang tua.
-Membantu pekerjaan orang tua/meringankan beban orang tua.
-Tidak mempermalukan orang tua.
-Menyenangkan orang tua dengan prestasi dll.

D. Bhakti pada pemerintah/Guru Wisesa dilakukan dengan:

-Mentaati peraturan dan undang-undang yang berlaku.
-Ikut mengabdikan diri kepada bangsa dan negara.
-Ikut menjaga keamanan dan ketentraman bangsa.
-menjaga persatuan dan keutuhan bangsa dan negara dll.

TRI MANDALA

Tri artinya 3 (tiga) dan mandala berarti wilayah. Yang dimaksud dengan Tri Mandala adalah: tiga wilayah yang terdapat dalam tempat suci.

Bagian-bagian Tri mandala:

A. Nista Mandala/Kanista Mandala : halaman paling luar (jaba sisi).
B. Madya Mandala : halaman dalam (jaba tengah).
C. Utama Mandala : halaman utama (jeroan)

Jenis-jenis bangunan pada tiap-tiap mandala:

a. Pada Nista Mandala ini biasanya tidak terdapat bangunan. Karena merupakan jalan umum,tapi kadang-kadang terdapat tempat parkir dan wc umum.

b. Pada Madya Mandala:

-Bale kulkul (tempat kentongan).
-Wantilan adalah bangunan terbuka tempat umat untuk beristirahat.
-Bale gong,tempat perangkat gambelan ditabuh saat upacara.
-Pelinggih apit lawang.
-Pwaregan adalah dapur umum yang digunakan saat berlangsungnya upacara.

c.Pada utama Mandala:

-Padmasana atau Sanggar Agung adalah Stana Ida Sang Hyang Widhi.
-Gedong adalah bangunan pelinggih yang meiliki ruang atau rong.Pesimpangan Bhatari Dewi Danuh.
-Pelinggih kidang seluang pesimpangan Mpu Kuturan.
-Pelinggih Bhatara Angrurah.
-Gedong Tri Sakti adalah Stananya Bhatara Tri sakti ( Brahma,Wisnu,Siwa).
-Bale piasan adalah bangunan menggunakan tiang 6 atau 8 yang digunakan sebagai tempat ngiasin Ida Bhatara dan tempat Ida padanda mapuja.
-Bale pepelik atau pengaruman.

ORANG SUCI

Orang Suci adalah orang yang disucikan oleh umatnya dan mempunyai kesucian hati dan pikiran untuk dapat menghubungkan diri dengan Ida Sang Hyang Widhi.

Jenis-jenis Orang Suci:

1. Resi : Orang suci yang karena kesucian pikirannya dapat menerima wahyu Ida Sang Hyang Widhi.
2. Sulinggih : Orang yang mempunyai wewenang untuk muput upacara. Sulinggih adalah orang suci yang disucikan melalui proses sakral yang disebut Dwijati atau Madiksa.
3. Pemangku atau Pinandita : Orang yang mempunyai wewenang untuk muput upacara dalam skala kecil.Pemangku adalah orang yang disucikan melalui proses Ekajati/mawinten.

Tugas Orang Suci

Resi:
-Menyiarkan Weda kepada umat manusia -Menuntun umat manusia sesuai ajaran Weda

Sulinggih:

-Melakukan pemujaan dalam menyelesaikan Yadnya
-Melakukan upacara Nyurya Sewana
-Ngeloka Phala Sraya,dsb.

Pemangku:

-Meminpin upacara dalam tingkatan tertentu seperti: caru Panca sata,Mendem Sawa,otonan dsb.
-Membantu sulinggih dalam menyelesaikan upacara Yadnya tertentu.
-Meminpin upacara di Pura tempatnya bertugas.
-Melakukan penyucian diri terus menerus melalui sembahyang
dan selalu meningkatkan pengetahuan.

Larangan Bagi Orang Suci:

-Tidak boleh berjudi. -Tidak boleh bertengkar atau berkelahi. -Tidak boleh melakukan perbuatan dosa. -Tidak boleh bergaul dengan orang jahat. -Tidak boleh berzina. -Tidak boleh ingkar janji. -Tidak boleh berpolitik praktis. -Tidak boleh berdagang. -Tidak boleh menyetir. -tidak boleh tersangkut pidana.

Pantangan Makan dan Minum:

-Tidak boleh minum minuman berakohol: tuak,arak,berem dan minuman keras lainnya.
-Tidak boleh makan daging sapi.
-Tidak boleh makan daging babi.
-Tidak boleh makan daging anjing.
-Tidak boleh makan daging kuda.
-Tidak boleh makan atau minuman yang berasal dari: mencuri,menipu,korupsi


V


Diperbaharui: 07 December 2017 14:32:18.

loading...

loading...
Di Bawah ini cara Berburu Uang Bitcoin


Bisnis Siap Madan
bisnis Bisnis siap madan yang menguntungkan,modal relatif sedikit tapi menjanjikan untung yang besar...baca.
Ritual Nyeleneh Untuk Menangkal Wabah
ritual Sekelompok orang,lelaki dewasa bergerombol berjalan kaki menyusuri jalan-jalan desa...baca.
Puisi Berbahasa Indonesia
puisi Kumpulan puisi karya dari Eka Senaya yang merupakan kisah perjalanan dan cerminan hidup...Baca Puisi.
Puisi Berbahasa Bali
Kumpulan puisi Berbahasa Bali karya dari Eka Senaya tentang lingkungan Bali, kritik sosial,perjalanan hidup...Baca Puisi.
Karya Sketsa
sketsa Kumpulan karya sketsa dari Eka Senaya tentang kehidupan,alam dan Budaya Bali...Lihat.
Kalender

INPORMASI PENTING

loading...

Di Bawah Ini Cara Menghasilkan Bitcoin di Internet!

Ilmu Agama Hindu

- Doa Sehari-hari
- Memulai beraktivitas 1
- Memulai beraktivitas 2
- Di tempat tertentu
- Gagelaran Balian
- Kakambuh Rare
- Pamegat Sot
- Mantra bebantenan
- Mantra Pemangku
- Sejarah Pr Besakih
- Kahyangan Jagat
- Pura Padharman
- Pura Dadya di Besakih
- pengertian Kamulan
- Fungsi s.kamulan
- Jenis2 s. kamulan
- Cara Mendirikan kamulan
- Nuntun Dewa Pitara
- Piodalan di s.kamulan
- Soroh Sesayut/Tebasan
- Banten Pamelaspas
- Banten Kasanga
- Banten Galungan
- Banten Saraswati
- Banten Pawintenan
- Banten Pacaruan
- Mantra bebantenan
+ Materi Kelas II
+ Materi Kelas III
+ Materi Kelas IV
+ Materi Kelas V
+ Materi Kelas VI
- Sikap Sembahyang Hindu
- Kodefikasi Weda
- Serba-serbi Padewasan
- Tentang Rerainan Bali
- Tata cara Pengabenan
- Jenis2 Perkawinan Bali
- Upacara Potong gigi
- Dharmagita

Primbon Bali
- Menurut Pranatamongso
- Menurut zodiak
- Menurut shio
- Menurut Wuku
- Menurut Lintang
- Tentang Carcan soca

Info Kesehatan
- Jenis-jenis Narkoba
- Ciri-ciri Pecandu
- Cara Cegah Narkoba
- :: P 3 k ::
- Khasiat Tanaman Obat
- Berat,kebutuhan Kalori
- Kalender Masa Subur
- Bahaya Sakit Perut
- Awas Bahaya Plastik

Yuk Sastra
- Chairil Anwar
- Sanusi Pane
- Amir Hamzah
- Kiat Menulis Cerpen
- Contoh Puisi Anak sd
- Contoh Pidato Perpisahan

Ilmu Pertanian
- Cara Stek
- Cara Merunduk
- Cara Okulasi
- Cara Menyambung
- Cara Mencangkok
- Cepat Tumbuh Akar
- Kegagalan Mencangkok
- Insektisida/Pupuk Organik

Pengetahuan Umum
- Apakah Mamalia itu?
- Tentang Burung
- Tentang Reptilia
- Tentang Amfibi
- Tentang Ikan
- Tentang Serangga
- Berkaki Delapan
- Hewan Bercangkang
- Moluska dan Cacing
- Ibukota Negara2 Asia
- Ibukota Negara2 Afrika
- Ibukota Negara2 Eropa
- Ibukota di Amerika & Oceania
- Air Terjun Tertinggi
- Danau Terbesar di Dunia
- Laut Terluas Di Dunia
- Sungai Jembatan
- Gunung Tertinggi di Dunia
- Gurun Terluas di Dunia
- Tanggap G.Meletus
- Tanggap Gempa
- Tanggap Tsunami
- Sejarah G.P.Indonesia
- Lambang G. Pramuka
- Organisasi Gudep
- Pramuka Siaga
- Pramuka Penggalang
- Pramuka Penegak
- Pramuka Pandega
- SAKA
- Tahukah Kamu
- Matauang di Dunia
- Nama-nama Penemu
- Induk Organisasi Olahraga
- Terpanas Di Bumi
- Rumus Kadar Emas
- Peringatan hari penting
- Seri nomor Kendaraan
- Gunung2 di Indonesia
- Laut dan Selat di Indonesia
- Sungai Besar di Indonesia
- Danau2 di Indonesia
- Kenapa Terjadi Petir?
- Serba-serbi Manusia
- Kamus Sain SD

Lain-lain
- Silabus
- Rpp
- Administrasi Guru
- Permainan
- Karawitan/Gambelan
- Bali Tempoe doeloe
- Genjek Perpisahan
+ Indik Aksara
+ Indik Kruna
+ Indik Lengkara
+ Indik Paribasa Bali
+ Indik Pangater
+ Indik Seselan
+ Indik Pangiring
+ Indik Anusuara
- Anting Gunung

Ruang Pembaca